Penangkaran Kuda Pacu Di Jepang Masih Menjadi Bahan Perhatian Dunia, Pembentukan Piala Jepang pada tahun 1981 mengakibatkan industri perternakan menetapkan tujuan untuk memproduksi kuda yang lebih cepat dan lebih kuat yang dapat bertahan di seluruh dunia. Pendekatan ini bertujuan untuk perbaikan yang stabil dari kuda-kuda Jepang melalui pengenalan kuda jantan unggul dan induk dari luar negeri. Program ini telah membuahkan hasil dimana pemenang balapan GI di beberapa negara balap terkemuka dunia telah diproduksi di Jepang. Alhasil, kuda ras Jepang semakin menarik perhatian di panggung balap dunia.

WILAYAH PEMBIBIHAN DAN JUMLAH PETERNAKAN

Menurut americanwarmblood.org Daerah penangkaran terletak dari pulau Hokkaido di utara hingga pulau Kyushu di selatan. Daerah penangkaran tradisional termasuk Tokachi, Hidaka dan Iburi di Hokkaido dan Aomori, Iwate, Miyagi, Fukushima, Tochigi, Chiba, Miyazaki dan prefektur Kagoshima di seluruh Jepang.

Pada tahun 2020, ada 788 peternakan dengan indukan asli yang dikandangkan. Daerah Hidaka di Hokkaido adalah rumah bagi 671 orang. Jika daerah Tokachi dan Iburi dimasukkan, total Hokkaido mencapai 721, yang merupakan 91,5% dari total nasional.

Pembiakan berkembang biak di Hokkaido, yang memiliki iklim sejuk dan kering serta banyak ruang, sementara industri telah menyusut di daerah dekat rel dan di Kyushu yang hangat dan lembab. Penekanan di bidang ini telah beralih ke pelatihan.

STALLIONS

Selama tahun 2020, ada 263 ekor kuda ras asli yang terdaftar sebagai pejantan di Jepang. 66 di antaranya adalah keturunan asing dan 197 keturunan Jepang. Sekitar 95% dari kuda jantan ini berdiri di wilayah pembiakan utama Hokkaido.

Kuda pacuan besar dan kuda jantan Sunday Silence (AS), yang meninggal pada Agustus 2002, adalah pejantan terkemuka di Jepang selama 13 tahun berturut-turut dari tahun 1995 hingga 2007. Pengaruhnya sebagai kuda jantan telah diteruskan ke anak-anaknya, dan Deep Impact (JPN) oleh Sunday Silence telah menjadi pejantan terkemuka di Jepang setiap tahun sejak 2012. Dari kuda jantan domestik, pejantan Deep Impact adalah jumlah terbesar dengan 29 kuda jantan dan mencakup 2.074 kuda betina pada tahun 2020. 12 dari pejantan Sunday Silence digunakan untuk mencakup 335 kuda. pada tahun 2020, dan jumlah ini meningkat menjadi 75 (dan 3.758 kuda) ketika memasukkan kuda jantan dengan garis keturunan Sunday Silence dalam silsilah generasi kedua, yang merupakan 31,8% dari semua kuda yang tercakup pada tahun 2020.

Baca Juga : Knicks Go Difavoritkan Membuat Sejarah di Piala Dunia Pegasus

Garis pejantan menonjol lainnya adalah Kingmambo (AS) dan 18 ekor pejantan King Kamehameha (JPN) oleh Kingmambo mencakup 1.371 kuda pada tahun 2020 dan ini meningkat menjadi 23 (dan 1.533 kuda) termasuk kuda jantan dengan garis keturunan Kingmambo dalam silsilah generasi kedua .

Lima pejantan teratas, dalam hal jumlah kuda yang dicakup, pada tahun 2020 adalah Kizuna (JPN) dengan 242, Epiphaneia (JPN) 240, Rey de Oro (JPN) 196, Moanin (AS) 190, Drefong (AS) 186. Kizuna adalah ayah dari Deep Impact, dan Rey de Oro adalah ayah dari Raja Kamehameha.

Pada tahun 2019, industri peternakan Jepang dilanda tragedi ganda karena kehilangan dua kuda jantan juaranya, Deep Impact dan King Kamehameha. Meskipun pengaruh mereka pasti akan ada untuk beberapa waktu, banyak perhatian diberikan kepada siapa yang akan menjadi kuda jantan berikutnya untuk memimpin industri ini.

BROODMARES

Jika kita melihat jumlah indukan di Jepang, angka tersebut mencapai puncaknya sekitar 15.287 pada tahun 1991. Angka ini turun menjadi 12.000 dan tetap di sekitar level tersebut hingga tahun 2003. Jumlah tersebut mulai menurun secara bertahap dari saat itu hingga tahun 2014, ketika jumlah induk sebenarnya mencapai 9.253, dan sedikit meningkat sejak saat itu menjadi 10.226 pada tahun 2020.

anak kuda

Jepang membiakkan kurang dari 1.000 ras per tahun selama 1940-an dan 50-an. Namun, ketika ekonomi tumbuh pesat dan pacuan kuda berkembang, jumlahnya terus meningkat hingga mencapai 10.188 anak kuda selama tahun 1992.

Tingkat tahunan di atas 8.000-an untuk tanaman anak kuda telah dipertahankan sejak 1997, tetapi tren penurunan dimulai pada tahun 2003 dan, 7.551 anak kuda ras terdaftar pada tahun 2020. Jumlah ini kira-kira sama dengan jumlah anak kuda pada akhir 1970-an. Hal ini sebagai dampak dari pergeseran kuantitas ke kualitas, serta penurunan tajam permintaan ras murni akibat ditutupnya sejumlah arena pacuan kuda oleh Pemerintah Daerah.

2. Istirahat dan Pelatihan

Menjadi jelas bahwa lebih banyak upaya diperlukan untuk meningkatkan jumlah kuda yang lebih baik dan lebih kuat yang mampu bersaing di seluruh dunia. Kuda-kuda yang sangat terlatih ini akan disalurkan ke dua pusat pelatihan JRA, masing-masing di Jepang timur dan barat. Upaya ini menghasilkan munculnya peternakan pelatihan khusus di daerah pembiakan Jepang dan dekat pusat pelatihan JRA pada akhir 1980-an, untuk mengakomodasi pelatihan dan juga untuk menstabilkan peningkatan jumlah kuda yang dibiakkan. langsung ke pusat pelatihan JRA dan NAR dan mengikuti pelatihan awal mereka di fasilitas khusus ini.

JRA, dengan kesadaran akan pentingnya istirahat dan pelatihan dalam pikiran, membeli sebidang tanah seluas 3.700 hektar di Hokkaido selama tahun 1993, dengan tujuan untuk menciptakan “pasar baru” yang setara di Jepang. Proyek ini menghasilkan Bloodhorse Training Center (BTC), fasilitas pelatihan berskala besar. Peternakan pelatihan tahunan pribadi yang baru juga telah dibangun satu demi satu, di sekitar BTC untuk sepenuhnya menggunakan fasilitas pelatihannya yang luas dan khusus.

Perhatian terhadap pelatihan kini telah meningkat dua kali lipat di area pembiakan sejak awal BTC. Hal ini, bersama dengan perbaikan dalam teknik penanganan, pemecahan dan pelatihan kuda muda, telah memberikan pengaruh positif di daerah lain di seluruh negeri. Ini juga mengarah pada pengembangan program penjualan pelatihan untuk 2-Y-Os.

Ada peningkatan mencolok dalam kualitas kuda pacuan Jepang dalam beberapa tahun terakhir dan, selain penambahan garis keturunan yang lebih baik, penyediaan lingkungan pelatihan yang baru dan lebih baik ini dirasakan memainkan peran utama.

3. PENJUALAN

Area Berkembang biak di Hokkaido

Secara tradisional, penjualan breed murni di Jepang sebagian besar merupakan penjualan pribadi di tempat antara penjual (peternak) dan pembeli dan harga diputuskan di antara mereka. Beberapa kuda ditangani di penjualan publik. Ada panggilan selama bertahun-tahun untuk transaksi yang lebih energik melalui penjualan, yang memiliki tingkat ketidakberpihakan yang tinggi. Rasio kuda yang dibiakkan dengan kuda yang ditawarkan di lelang telah meningkat dari sekitar 20% pada pertengahan 1990-an menjadi sekitar 40% saat ini. Sebagian besar peternak kini mulai tertarik dengan transaksi penjualan yang lebih hidup. JRA memberikan insentif penjualan uang langsung, yang berasal dari dompet balap, sebagai bagian dari upaya promosi untuk meningkatkan penjualan dan operasi penjualan di Jepang.

Penjualan yang diadakan pada tahun 2019 termasuk satu untuk anak kuda (anak kuda), tujuh untuk anakan, dan dua untuk 2-Y-Os. Penjualan tahunan yang diadakan oleh koperasi breeder murni adalah bentuk lelang yang paling umum di Jepang. Namun, penjualan penyapihan terpilih yang diselenggarakan oleh Japan Race Horse Association sangat populer. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh lot berkualitas tinggi dan sangat populer, yang secara aktif dikirim oleh grup Shadai Jepang untuk penjualan ini.

Ada kecenderungan pembelian forward di Jepang, dan penjualan weanling sedang ramai. Karena pengaruh penjualan pelatihan AS, penjualan 2-Y-O dalam pelatihan telah diadakan di Jepang sejak tahun 1996. Pembeli dari luar negeri sekarang menghadiri lelang ini dan rute penjualan luar negeri mulai berkembang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *